Selasa, 09 Februari 2016

3 Februari 2016

                Hari ini, sepulang kerja, gua janjian ketemu dengan seorang teman di sebuah toko peralatan gambar dan ATK (namanya Success), emang udah kayak jadwal bulana tiap rabu awal bulan gue ketemu sama ini anak buat beli peralatan gambar bareng-bareng, terus pulangnya mampur entak ke pasar malem atau ke café-café kecil di pinggir jalan.
Orang ini namanya Kartika, atau dipanggil Tika, dia 4 tahun lebih tua dari gua (dan itu gua baru tau kemaren ini saat ketemu). Kebetulan abis dari Success, gue sama si Tika mutusin buat ngobrol di Café yang jual makanan India di pinggir jalan. Tika ini menurut gua orang yang berpikiran luas dan terbuka, islami yang dulunya main sama para Atheis, pemabok, tukang gele dll. Pengalaman hidupnya udah banyak banget dibanding gue yang kerjaannya di depan komputer main game Seal Online, Counter Strike, Age of Empire, Tomba 2 Ps 1, atau malah Harvest Moon hahahaa. Dan dari teknik gambar dan hasil-hasilnya dia lebih hebat dari gueee -__-. Tapi yang gue obrolin kemaren Cuma 25% tentang Penahitam (komunitas Berkesenian dan Berteman), 25% tentang seni, dan 50% tentang kisah percintaan masing-masing, hahahaha dia bercerita tentang kisah diaaa, begitu juga dengan gue.
Ada 1 hal yang mungkin membekas banget dari apa yang dia bilang waktu itu. Dia bilang dia ada kenalan perempuan, hijaber yang mungkin agamanya sangat kuat, tapi saat itu juga gua bilang kepesimisan gua kalo yang mau dikenalin ya cewek yang begitu, karena gue solat aja masih bolong-bolong hafalan alquran ga banyak, doa-doa juga ga tau, nongkrong terus sampe larut malem, merokok, yah pokoknya bener-bener terbalik deh sama cewek yang mau dikenalin itu. Karena gua percaya, jodohmu adalah cerminan dirimu, ya masa iya gue yang begini dapet yang begitu? Tapi pandangan si Tika ini sangat-sangat berbeda, bukannya meng-iya-kan tapi dia malah bilang gini ke gua “lu kalo mau deketin cewek, deketin aja, usaha, kalo emang kira-kira lu terbalikannya dia, ya lu rubah diri lu jadi lebih baik supaya masuk kriteria dia, karena cewek akan ilfeel kalo lu berhenti berusaha!” jlebb njeeeeer, inii….. nusuk banget asli, karena dari dulu gua selalu mundur kalo gua rasa gua ga masuk dalam standar kriteria dia.

Yah buat yang baca, entah siapapun, ini menurut pemikiran wanita yaaaa, bukan guee, Wanita akan Ilfeel kalo kita kaum pria berhenti berusaha untuk mendapatkannya! Camkan itu nak hahahaa

Jumat, 05 Februari 2016

29 Januari 2016

Hari itu kebetulan gue membaca sebuah catatan yang di share sama seorang komikus di FB, namanya Sweta Kartika, catatan yang dia share itu milik Nur NovilinaArifianingsih (cek aja sendiri FB nya). Sebuah catatan yang berisi tentang curhatan doi, ketika berkuliah di ITB. Sebuah kampus teknik tenama di Indonesia yang kebetulan berletak di Bandung (namanya juga ITB -_-). Setelah baca catatan dia, gua langsung teringat dan terpikirkan beberapa hal, secara umum 2 hal, beberapa temen gua yang kuliah di Bandung, ada yang di IT Telkom dan di ITB, dan 1 hal lagi adalah tentang apa yang gua lakukan saat masih kuliah dulu.
               
            Oke yang pertama tentang beberapa teman gua yang kuliah teknik di Bandung, di Universitas Telkom ada Ade dan Rio, mereka ini temen band gua saat SMA, beberapa kali gua mengunjungi bandung dan nginep di kost-an mereka, dan juga nongkrong bareng. Dan masalah yang menurut gua “sama” dengan masalah Mba Nur Novilina adalah, gua ga paham apa yang mereka obrolin! Mereka ambil jurusan teknik elektro, dan yang diomongin tuh gak jauh dari pembahasan kuliah mereka, nilai juga, dan organisasi mereka. Gua yang lulusan DKV dari kampus biasa aja di Jakarta pun paling banter tau kalo kipas dirumah mati ya paling steker nya putus, atau kabelnya putus, atau gulungan dinamonya putus, udah. Dan itu sangatlah belum cukup untuk masuk ke percakapan mereka. Hahaha
Ujung-ujungnya gua main hp, main Sudoku sendirian kayak autis -_-
             
             Lalu soal organisasi, mereka pun sering menceritakan betapa serunya organisasi yang mereka ikuti, walau kadang suka dibilang ngeselin, ribet dll. Dan juga soal senioritas. Di kampus gue di Universitas Budi Luhur, gw menjadi salah satu pendiri komunitas DKV, dan ada agenda tahunan yang namanya Rekreasi Regenerasi, semacam Ospek Jurusan gitu laah, Cuma bedanya gaada senioritas aja, bukannya Junior yang di bully Senior, tapi bisa terbalik. Dan Cuma berbekal pengalaman itu pun masih ga masuk dengan obrolan mereka tentang organisasi.

          Terus ada 1 teman cewek gue yang kuliah Farmasi di ITB, dia didaulat menjadi salah satu orang pintar di daerah rumah gua (iya bener, daerah rumah) dan keluarga dia juga pinter-pinter semuanya lho. dan ya obrolan kita suka ga nyambung, kadang gua suka bingung mau mulai topik obrolan haha.

               Hal terakhir adalah, tentang yang gua pikirkan, sedikit flashback zaman gua baru lulus SMA dulu, gua sempet bingung mau kuliah dimana? Jurusan apa? sampe-sampe gua salah beli paket SNMPTN, alhasil di Budi Luhur karena ada kakak gua disana, lalu jurusan apa? yang ada di otak Cuma ada 3 pilihan, antara TI, Broadcast, atau DKV. Gua eliminasi TI karena gua lemah dalam hitungan, lalu Broadcast, gua yakin itu pasti jurusan yang mahal (alesan ga masuk akal hahaha) akhirnya gua mutusin masuk DKV tanpa tau sebenarnya apa itu DKV? Apa Cuma gambar-gambar doang? Lalu yaudah, setahun berlalu dengan Cuma dapet materi DKV 1 matkul 3 sks doang di semester 2, berlanjut sampai semester berikutnya, matakuliah tentang DKV makin banyak, gua belajar cukup banyak (walau sebenarnya masih kurang) ternyata sebuah desain ga sesederhana itu. Dan setelah flashback ini gua pun sedikit menyesal, dari yang DKV ternyata ga sesederhana itu, gua kurang belajar dan lebih banyak main game, jalan-jalan, dan mikirin sesuatu yang gak penting. Di Gradasi juga begitu, gua sepertinya kurang menyerap ilmu dari teman-teman gua semua. Hasilnya apa? bisa dilihat, gua sekarang ini Cuma duduk di depan laptop Apple yang OS nya Windows 7, update-update iklan mobil tiap hari supaya iklannya di atas terus, fotoin mobil yang baru dateng ke showroom, sesekali bikin brosur, spanduk, banner dll. Gaji pas-pas an, bahkan sama kayak buruh-buruh di pabrik yang lulusan SMA (maap). Terus apa bedanya gua kuliah atau enggak? Mungkin kerja di tempat begini dengan pekerjaan yang gua sebutkan tadi sebagai akibat dari menyia-nyakan waktu gua saat masih kuliah dulu.

                Yah buat siapa aja yang baca tulisan ini, kalo masih kuliah yaaa jangan sampe sia-sia in waktu kalian, karena nyesel nya nanti saat kalian udah masuk ke dunia kerja. Kalo berasa ada ilmu yang kurang, cari lah, berteman yang banyak, dan belajar dimanapun.

Selasa, 02 Februari 2016

Pre-Order T-Shirt Blitzkrieg "Kemarau"



Demi menambah uang jajan, maka di keluarkanlah kaos ini
Kemarau
Bahan Cotton Combed 30s Hitam
Sablon Rubber Yellow
Available Size M-XXL (XXL add 10k)
Price IDR 80.000,-

for order +62 838 9675 7997 (Text & Whatsapp)

Begin

Ya, kalo ditanya kenapa? iseng aja sih bikin-bikin blog beginian, di kantor ga ada kerjaan. malah bisa dibilang lebih banyak ga ada kerjaannya, mending nulis-nulis apa kek. share-share apa kek.

yah selamat menikmati blog ga guna ini.